Manusia dan Harapan

Manusia dan Harapan
Manusia dan Harapan

Manusia dan Harapan

Manusia dan Harapan
Manusia dan Harapan
  1. Sebab manusia mempunyai harapan

     Menurut kodratnya manusia itu adalah mahluk sosial. Setiap lahir ke dunia langsung disambut dalam suatu pergaulan hidup, yakni di tengah suatu keluarga atau anggota masyarakat lainnya.

maka manusia mempunyai harapan untuk Dorongan kebutuhan hidup
Sudah kodrat pula bahwa manusia mempunyai bermacam-macam kebutuhan hidup. Kebutuhan hidup itu pada garis besarnya dapat dibedakan atas : kebutuhan jasmani dan kebutuhan rohani.

Dengan adanya dorongan kodrat dan dorongan kebutuhan hidup itu maka manusia mempunyai harapan. Pada hakekatnya harapan itu adalah keinginan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Menurut Abraham Maslow sesuai dengan kodratnya harapan manusia atau kebutuhan manusia itu ialah :

  1. a)      Kelangsungan hidup (survival)
  2. b)      Keamanan (safety)
  3. c)      Hak dan kewajiban mencintai dan dicintai (be loving and love)\
  4. d)      Diakui linkungan (status)
  5. e)      Perwujudan cita – cita (self actualization)
  1. Pengertian Do’a

     Doa adalah permohonan kepada Allah yang disertai kerendahan hati untuk mendapatkan suatu kebaikan dan kemaslahatan yang berada di sisi-Nya

Hakikat doa adalah menunjukan ketergantungan kita kepada Tuhan dan berlepas diri daya dan upaya mahkluk.

  1. Kepercayaan

     Kepercayaan berasal dari kata percaya, artinya mengakui atau meyakini akan kebenaran. Kepercayaan adalah hal-hal yang berhubungan dengan pengakuan atau keyakinan akan kebenaran.

Tiga  teori kebenaran :

1) Teori Koherensi atau konsistensi

Suatu pernyataan diaggap benar bila pernyataan itu bersifat koherensi atau konsisten dengan pernyataan – pernyataan sebelumnya yang dianggap benar.

2) Teori Korespondensi

Suatu teori yang menjalankan bahwa suatu pernyataan benar bila materi pengetahuan yang dikandung pernyataan itu berkorenponden (berhubungan) dengan obyek yang dituju oleh pernyataan tersebut.

3) Teori Pragmatis

Kebenanran suatu pernyataan diukur dengan kriteria apakah pernyataan tersebut bersifat fungsional dalam kehidupan praktis.

  1. Kepercayaan dan Usaha untuk meningkatkannya

Dasar kepercayaan adalah kebenaran. Kepercayaan itu dapat dibedakan menjadi :

  1.   Kepercayaan pada diri sendiri, menganggap dirinya tidak salah, dirinya dapat menang, dirinya mampu mengerjakan apa yang diserahkan atau dipercayakan kepadanya.
  2.   Kepercayaan kepada orang lain, dimana orang percaya terhadap kata hati, perbuatanya sesuai atau terhadap kebenaran orang lain.
  3.   Kepercayaan kepada pemerintah, karena pada dasarnya negara berorientasi pada Tuhan dan kepentingan rakyat, sudah seharusnya kalau sebagai warga negara mempercayai pemerintah / negara.
  4.   Kepercayaan kepada Tuhan, merupakan hal yang sangat penting percaya kepada Tuhan. Dikarenakan keberadaan manusia yang tidak dengan sendirinya melainkan diciptakan oleh Tuhannya.

Berbagai usaha dilakukan manusia untuk meningkatkan rasa percaya kepada Tuhannya. Usaha itu bergantung kepada pribadi suatu kondisi, situasi dan lingkungan. Usaha itu antara lain :

  1.   Meningkatkan ketakwaan kita dengan jalan meningkatkan ibadah.
  2.   Meningkatkan pengabdian kita kepada masyarakat.
  3.   Meningkatkan kecintaan kita kepada sesama manusia dengan jalan suka menolong, dermawan dan sebagainya.
  4.   Mengurangi nafsu mengumpulkan harta yang berlebihan.
  5.   Menekan perasaan negatif seperti iri, dengki, fitnah dan sebagainya

Baca Artikel Lainnya: